Thursday, November 11, 2010

UPSR 2010 (5A @ 5E)

Tahniah kepada Anak-anak Muridku yang telah berjaya UPSR di SK Air Kuning Selatan, Gemencheh 2010 dan tahniah sekali lagi kerana sekolah kita lebih baik dari tahun-tahun yang lepas iaitu 2 orang mendapat 5A. Alhamdulillah...

Tahniah kepada pelajar sekolah rendah berjaya meraih keputusan 5A dalam peperiksaan Ujian Penilaian Sekolah Rendah . Pelajar gembira, ibu ayah tumpang ceria begitu juga para guru.

Manakala kepada pelajar mendapat keputusan 5E, usah bersugul. Peringatan sama juga disasarkan kepada guru dan ibu bapa mereka. Saya percaya pelajar terbabit bukan dungu. Keluarga dan guru perlu menilai semula faktor penyebab mereka mendapat keputusan sebegitu.

Hakikatnya, segelintir pelajar pada usia 12 tahun masih tidak mengerti kepentingan ilmu lantas kurang berminat semasa belajar di dalam kelas. Kadangkala, segelintir guru pula samada secara sedar atau tidak menganaktirikan kelompok sama. Maksudnya guru lebih cenderung memberikan tumpuan membimbing pelajar lebih cemerlang. Bukan menuduh tetapi senario itu mungkin kerap berlaku sebelum ini, kini dan di masa akan datang. Mungkin...

Pelajar sama juga barangkali tidak berpeluang mendapatkan latihan tambahan berbanding rakan lain. Banyak faktor penyebab, antaranya sikap ibu bapa tidak ambil pusing berhubung prestasi pelajaran anak mereka di rumah. Perhatikan, majoriti ibu bapa berkemampuan menghantar anak ke kelas tuition. Sebahagian lagi tidak, berikutan kekangan ekonomi biarpun mereka juga berhasrat melihat anak lebih berjaya.

Kejayaan dan kegagalan pelajar dalam bidang pendidikan dilihat berhubungkait rapat dengan sikap guru dan keluarga. Jika pelajar mencatat keputusan cemerlang, sebahagian daripada kejayaan dicapai hasil titik peluh usaha gigih guru dan keluarga. Jika sebaliknya berlaku, sebahagian daripada kegagalan harus ditanggung dan dikongsi kumpulan sama.

Apapun semua harus sedar, keputusan 5A atau 5E bukan faktor penentu mutlak kejayaan atau kegagalan kehidupan anak-anak di masa hadapan. Mereka masih berpeluang memperbetulkan keadaan. Kebanyakkan mereka akan melangkah ke sekolah menengah dan berpeluang meimba ilmu di universiti. Bagi pelajar mendapat keputusan kurang memberansangkan, jika disuntik semangat dan disokong usaha kental membimbing mereka, InsyaAllah kejayaan diburu akan menjadi kenyataan. Kepada pelajar mendapat keputusan 5A, usah cuai, ramai pelajar kita cemerlang dari aspek keputusan peperiksaan sebelum ini tetapi kemudian hancur kehidupan sewaktu dewasa akibat gagal mendepani pelbagai cabaran secara sempurna.

Ketika itu guru, ibu dan ayah sudah tiada untuk memimpin tangan mereka.
Renungan bersama.

-Ustaz Mohd Uzaini Mad Zaid-

Majlis Khatam Al-Quran Perdana 2010




Ya Allah berikanlah keyakinan untuk kami dalam mengamalkan ayat-ayatMu Ya Allah...

Tuesday, November 9, 2010

Renungan Bersama (Tips-tips Mendidik Anak)

Tips 1
Cari peluang untuk beritahu anak-anak supaya takut kepada Allah sekurang-kurangnya sekali sehari.


Tips 2
Tunjukkan kasih sayang kepada anak sekurang-kurangnya sekali sehari dengan niat yang ikhlas di dalam hati, sama ada melalui perbuatan atau terus berkata bahawa anda sayang kepada mereka.


Tips 3
Fahami kehendak dan perasaan anak dengan serius. Jangan sesekali tidak ambil indah dengan apa yang diluahkan oleh mereka.


Tips 4
Katakan “takpe” apabila anak tidak sengaja melakukan kesilapan. Sebaliknya anda perlu lebih berhati-hati agar tidak tersilap terutama di hadapan mereka.


Tips 5
Wujudkan sebuah buku penghargaan kepada anak. Catat setiap perkara baik pertama yang mereka lakukan. Seperti tarikh mula berkata “a”, meniarap, merangkak, berjalan, bersekolah, dapat no.1 dan sebagainya.


Tips 6
Senyum atau ketawa sederhana ketika anak buat ‘joke’ walaupun pada anda ia bukannya lawak mana.


Tips 7
Puji setiap percubaan baik yang dilakukan oleh anak tanpa menghiraukan keputusannya.


Tips 8
Ambil gambar hari pertama setiap permulaan sesi persekolahan anak kemudian abadikan kenangan tersebut dalam album berasingan.


Tips 9

Sentiasa cabar pengetahuan dan minda anak, hiburkan suasana itu dengan sama-sama mencari jawapan kepada cabaran tersebut


Tips 10
Ingatkan anak agar selawat ke atas Rasulullah SAW sekurang-kurangnya setiap kali bangun dan ingin tidur.


Tips 11
Apabila anak tiada mood kerana kecewa tidak dapat berbuat sesuatu sebagaimana yang diharapkan, beritahu anak bahawa ‘tidak boleh’ atau ‘tidak dapat’ atau ‘tidak mampu’ itu bukanlah untuk selama-lamanya. Dengan latihan secara istiqamah (berterusan) dan bersungguh-sungguh, kemahiran baru akan diperolehi seterusnya merubah keadaan menjadi ‘boleh’ atau ‘dapat’ atau ‘mampu’ buat.


Tips 12
Elakkan berkata kepada anak “kan (ayah/ibu) dah bagitau! ianya…” sebaliknya katakan “kan (nama anak) dah tahu ianya….”


Tips 13
Katakan terima kasih secara sedar dari dalam hati atas ucapan baik atau penghargaan yang anak berikan kepada anda.


Tips 14
Jangan paksa anak meminati apa yang anda suka, sebaliknya bantu mereka kenali kelebihan pada diri di samping memberi galakan dan bantuan ke arah memperkayakan minat mereka itu. Setiap orang memiliki kelebihannya yang tersendiri.


Tips 15
Nyatakan secara terus terang setiap kali anda tidak suka terhadap tindakan anak. Memilih untuk diam sebagai langkah pencegahan bukan sahaja menjadikan anak untuk konfius sebaliknya mengajar mereka mengambil sikap sama apabila berselisih pendapat dengan anda.


Tips 16
Jangan biarkan anak tertidur dalam kemarahan, atau tidur dengan fikiran bahawa anda sedang marah kepadanya.


Tips 17
Jelaskan kepada anak bahawa setiap orang memang mempunyai pendapat dan pandangan yang berbeza. Hormatilah pandagan anak dan berilah teguran dengan hikmah sehingga pendapat mereka itu berada di jalan yang betul.


Tips 18

Jangan buka rahsia, kelemahan, kesilapan, sejarah hitam ataupun aib anak kepada orang lain walaupun adik beradiknya sendiri.

Tips 19
Bawa anak lelaki untuk sama-sama solat berjamaah di masjid atau surau. Luangkan masa untuk membawa seisi keluarga seminggu sekali solat jamaah di masjid atau sekurang-kurangnya pada hari-hari istimewa dalam kehidupan yang ada kaitan dengan anak.


Tips 20
Selalu ucapkan pesanan baik kepada anak di saat-saat perpisahan kemudian iringi dengan ucapan doa selamat seperti “Maassalamah, selamat tinggal atau lain-lain doa”.


Tips 21
Biarkan anak-anak terutama yang masih kecil itu menangis sekiranya mereka perlu. Mudah-mudahan ia tidak akan menjadikan ibu bapa menangis apabila mereka telah besar.


Tips 22
Wujudkan sebuah tin “saya boleh” untuk setiap anak. Biarkan anak menghias sendiri tin mereka mengikut citarasa. Setiap kali anak dapat menguasai sesuatu yang baru, anda buat sedikit catatan untuk dimasukkan ke dalam tin “saya boleh” berkenaan. Dari masa ke masa, ajak anak melihat pencapaian-pencapaian terbaik yang pernah diraihkannya.


Tips 23
Bantu anak menggambarkan (melalui lukisan, lakaran dll) tentang perasaan yang baru mereka kenali atau rasai. Bincang dengan anak apa yang membuatkan mereka berperasaan sebegitu.


Tips 24
Cuba untuk tidak sesekali membawa balik kerja anda ke rumah atau ke hadapan anak-anak. Lukiskan dalam minda satu garis pemisah di antara kehidupan pejabat (kerja) dan rumah (keluarga) anda.


Tips 25
Letakan gambar anak-anak di tempat-tempat istimewa seperti atas meja dalam bilik tidur, di ruangan tangga atau dalam wallet duit. Sekiranya anak terlihat, beritahu mereka betapa pentingnya mereka dalam hidup anda.


Tips 26
Biarkan anak melakukan sesuatu yang mereka rasa boleh membantu anda seperti menolong anda membuka pintu rumah, suiz lampu atau sehingga menekan butang lif (di tempat awam).


Tips 27
Apabila anda menyiapkan peralatan anak untuk berehlah, menyertai kem, balik ke asrama atau lain-lain, ingatlah untuk menulis sesuatu nota istimewa untuk dimasukkan bersama peralatan tersebut.


Tips 28
Pastikan anak-anak khatam al-Quran sebelum mencapai umur 10 tahun dan menghafal surah-surah lazim.


Tips 29
Amalkan membaca sepotong hadis sekurang-kurangnya sekali seminggu selepas solat berjamaah bersama keluarga (cth maghrib setiap sabtu). Boleh juga diberikan tugas kepada anak yang telah pandai membaca untuk mengetuai bacaaan terjemahan hadis kemudian bapa memainkan peranan menghuraikan hadis tersebut untuk diambil pengajaran daripadanya.


Tips 30
Luangkan masa untuk menghadiri majlis-majlis rasmi anjuran pihak-pihak berkenaan yang melibatkan anak-anak seperti mesyurat PIBG, majlis solat hajat sekolah, perasmian kem motivasi dan sebagainya.


Tips 31
Bawa anak-anak bercuti setahun sekali terutama ke tempat-tempat yang boleh memberikan nilai tambah ilmu seperti tempat bersejarah yang dapat diterangkan kepada mereka kebesaran dan keagungan ciptaan Allah.


Tips 32
Mainkan alunan zikir-zikir atau ayat-ayat al-Quran dalam kereta sekiranya membawa anak bersama. Setidak-tidaknya memilih siaran radio yang mementingkan info dan input kerohanian seperti memainkan lagu-lagu nasyid dan tazkirah.


Tips 33
Luangkan masa untuk menikmati makanan bersama anak-anak sekali sehari (makan malam) atau paling kurang seminggu tiga kali bagi mereka yang selalu traveling atau terlalu sibuk dengan kerja. Minta anak-anak (secara bergilir-gilir) mengetuai bacaan doa makan.


Tips 34
Ajar anak-anak untuk sama-sama menyambut dan meraikan tetamu. Elok diadakan sesi taaruf (pengenalan diri) ringkas untuk memperkenalkan tetamu kepada anak. Jangan sesekali membiarkan anak merasakan diri mereka tidak penting dalam keluarga dengan berkurung di dalam bilik atau melakukan aktiviti sendirian.


Tips 35
Minta anak-anak untuk memilih, membalut, membuat dekorasi hadiah yang ingin diberikan kepada relatif, sahabat atau siapa sahaja yang akan dikunjungi.


Tips 36
Luangkan masa untuk anak berkongsi sesuatu dapatan, kemahiran atau ilmu baru sama ada dari sekolah, buku yang dibaca atau dari mana-mana sumber yang lain. Contohnya meminta anak melakukan simulasi guru mengajar, atau kerja kumpulan bagi menunjukkan cara mereka mendapatkan ilmu tersebut. Berikan galakan dan penghargaan.


Tips 37
Ingatkan anak-anak sekurang-kurangnya sekali sehari, untuk melakukan ibadah khusus (walaupun mereka telah melakukannya, peringatan perlu dibudayakan) seperti solat, zikir atau melakukan taat kepada Allah yang lain seperti menutup aurat, mentaati ibubapa, guru, alim ulama dan orang-orang tua.


Tips 38
Alunkan bersama anak (selepas solat berjemaah) zikir-zikir tertentu seperti zikir munajat atau wirid selepas solat dan lain-lain. Anak-anak akan membesar dalam budaya yang sangat positif iman ini, insyaAllah.


Tips 39
Sediakan hiburan yang mendidik anak ketika membawa mereka bersama dalam kereta. Contohnya memainkan zikir, doa, lagu nasyid atau hiburan yang bersifat motivasi dan pendidikan.


Tips 40
Sekiranya anda ingin memberi hadiah kepada kumpulan kanak-kanak yang ramai, contoh pada hari-hari perayaan, jadikan anak anda sebagai penerima hadiah yang pertama.


Tips 41
Langgan satu majalah khusus bagi anak anda yang akan diterimanya secara berkala melalui perkhidmatan pos.


Tips 42
Tanamkan ke dalam jiwa anak-anak satu budaya dan gantikannya dengan budaya yang baru sekiranya ia telah menjadi sebati dalam jiwa. Contoh budaya memberi salam. Setelah budaya tersebut sebati dalam jiwa anak, tambahkan dengan satu budaya baru, contohnya mengucapkan terima kasih, seterusnya budaya membaca dan pelbagai nilai tambah diri yang lain.


Tips 43
Berikan anak-anak tanggungjawab yang mampu dipikul olehnya mengikut kesesuaian peringkat umur.


Tips 44
Tanam dalam jiwa anak-anak betapa pentingnya kebersihan. Amanahkan satu-satu kawasan dalam rumah bagi setiap anak memantau kebersihannya.


Tips 45
Cabar minda anak-anak dengan perkara-perkara yang dapat membangkitkan daya kreativiti mereka. Contoh selalu berteka teki dan sama-sama mencari jawapan, atau mengubah sesuatu yang telah terpakai menjadi satu ciptaan baru dan sebagainya.


Sama-sama kita realisasikan.. insyaAllah.
Penulis Oleh:-IbnRajab Online

Friday, October 22, 2010

Tunai Segera (Perniagaan Internet)

KELEBIHAN TUNAI SEGERA!


WEBSITE REPLIKA PERCUMA


- Web replika hebat dan tidak perlu anda bersusah payah membeli domain dan hosting


SISTEM AUTODOWNLINE


- Jika prospek daftar melalui web anda, automatik dia akan menjadi downline anda.


PEMBAYARAN TERUS KE AKAUN ANDA


- Anda hanya perlu mempromosikan web replika anda dan nikmati keuntungan 100%.


Mulakan Perniagaan Anda Sekarang


Hanya RM50

** Promosi Bayar RM 30 jer!!!



100% Online

100% Komisyen

*Taja Seorang Dah Balik Modal



Sila Layari : www.tunaisegera.com/?r=rutab82


Wednesday, October 13, 2010

Tanda-tanda Kematian Seseorang - Sekadar Renungan Bersama....

100 hari sebelum kematian:


Ini adalah tanda pertama dari Allah kepada hambanya dan hanya akan disedari oleh mereka-mereka yang dikehendakinya. Walaubagaimanapun semua orang Islam akan mendapat tanda ini cuma sama ada mereka sedar atau tidak sahaja. Tanda ini akan berlaku lazimnya selepas waktu Asar. Seluruh tubuh iaitu dari hujung rambut sehingga ke hujung kaki akan mengalami getaran atau seakan-akan mengigil.



40 hari sebelum kematian:


Tanda ini juga akan berlaku sesudah waktu Asar. Bahagian pusat kita akan berdenyut-denyut. Pada ketika ini daun yang tertulis nama kita akan gugur dari pokok yang letaknya di atas Arasy Allah. Maka malaikat maut akan mengambil daun tersebut dan mula membuat persediaannya ke atas kita antaranya ialah ia akan mula mengikuti kita sepanjang masa. Akan terjadi malaikat maut ini akan memperlihatkan wajahnya sekilas lalu dan jika ini terjadi, mereka yang terpilih akan merasakan seakan-akan bingung seketika.



7 hari sebelum kematian:


Adapun tanda ini akan diberikan hanya kepada mereka yang diuji dengan musibah kesakitan di mana orang sakit yang tidak makan secara tiba- tiba ianya berselera untuk makan.



3 hari sebelum kematian:


Pada ketika ini akan terasa denyutan di bahagian tengah dahi kita iaitu di antara dahi kanan dan kiri. Jika tanda ini dapat dikesan maka berpuasalah kita selepas itu supaya perut kita tidak mengandungi banyak najis dan ini akan memudahkan urusan orang yang akan memandikan kita nanti. Ketika ini juga mata hitam kita tidak akan bersinar lagi dan bagi orang yang sakit hidungnya akan perlahan-lahan jatuh dan ini dapat dikesan jika kita melihatnya dari bahagian sisi. Telinganya akan layu dimana bahagian hujungnya akan beransur-ansur masuk ke dalam. Telapak kakinya yang terlunjur akan perlahan-lahan jatuh ke depan dan sukar ditegakkan.


1 hari sebelum kematian:


Akan berlaku sesudah waktu Asar di mana kita akan merasakan satu denyutan di sebelah belakang iaitu di kawasan ubun-ubun di mana ini menandakan kita tidak akan sempat untuk menemui waktu Asar keesokan harinya.


Tanda akhir sebelum kematian:


Akan berlaku keadaan di mana kita akan merasakan satu keadaan sejuk di bahagian pusat dan ianya akan turun ke pinggang dan seterusnya akan naik ke bahagian halkum. Ketika ini hendaklah kita terus mengucap kalimah syahadah dan berdiam diri dan menantikan kedatangan malaikat maut untuk menjemput kita kembali kepada Allah yang telah menghidupkan kita dan sekarang akan mematikan pula.



Kubur/liang lahat Setiap Hari Menyeru kepada Manusia Sebanyak 5 Kali.


1. Aku rumah yang terpencil, maka akan senang dengan selalu membaca Al-Quran.

2. Aku rumah yang gelap, maka terangilah aku dengan selalu sholat malam.

3. Aku rumah yang penuh tanah dan debu, bawalah amal soleh yang menjadi hamparan.

4. Aku rumah ular berbisa, maka bawalah amalan Bismillah sebagai penawarnya.

5. Aku rumah pertanyaan Munkar dan Nankir, maka banyaklah bacaan Laa illaa ha illallah, Muhammadur Rasulullah?supaya kamu dapat menjawabnya.

Thursday, September 23, 2010

Isu Gabung Puasa Sunat 6 Syawwal & Puasa Qadha

Oleh:

Zaharuddin Abd Rahman

http://www.zaharuddin.net/


Isu menggabungkan puasa qadha dan syawal sememangnya amat popular, pandangan ringkas saya adalah seperti berikut :-



Tidak elok untuk menggabungkan kedua-duanya bagi mereka yang mampu (dari sudut kesihatan tubuh dan lain-lain) untuk memisahkannya. Ini kerana sepengetahuan saya tiada dalil yang spesifik membuktikan Nabi SAW pernah melakukannya atau menganjurkan kepada para sahabat untuk menggabungkannya.



Apabila Nabi, sahabat dan salaf soleh tidak melakukannya maka pastinya ia bukanlah amalan yang terpilih dan terbaik kerana pilihan Nabi SAW dan para sahabat selamanya adalah yang terbaik.



Malah terdapat juga hujjah-hujjah yang menyebabkan pandangan yang yang mengharuskan penggabungan ‘qadha dan ganti’ itu dipersoalkan, iaitu :-



1. Jika seseorang mengatakan boleh gabung puasa qadha (yang wajib) dengan puasa syawwal (yang sunat) maka sudah tentu selepas ini timbul pula individu yang cuba menggabungkan solat wajib dengan solat sunat, seperti gabungan solat isyak dengan terawih, atau subuh dengan ‘tahiyyatul masjid’ atau dengan solat sunat fajar, atau solat jumaat dengan solat sunat ‘tahiyyatul masjid’. Maka ini pasti menyebabkan masalah lain timbul dalam ibadah wajib termasuk rekaan-rekaan pelik seperti solat fardhu subuh campur istikharah dan lain-lain.



2. Menurut Prof. Dr Syeikh Abd Malik as-Sa’dy (ex-Lajnah Fatwa Iraq) dan Prof Dr Mohd ‘Uqlah el-Ibrahim (Jordan) mereka berpendapat bahawa amalan wajib tidak boleh digabungkan dengan apa-apa amalan wajib atau sunat lain, kerana amalan wajib memerlukan tumpuan khusus yang tidak berbelah bahagi semasa pelaksanaannya dan ia perlu bagi mengangkat tuntutan kewajibannya. Justeru, tindakan menggabungkan ini pasti mengurangkan kesempurnaan hamba dalam menunaikan tuntutan wajib mereka. Wallahu a’lam.



3. Tindakan A’isyah ra yang melewatkan Qadha pula boleh di jadikan hujjah bahawa beliau mengasingkan kedua-dua puasa Qadha dan Syawwal. Maka ini lah yang terpilih sepatutnya. (tidak gabungkan kerana aisyah tidak menggabungkannya) . Aisyah menyebut :


كأن يكون عليّ الصيام من شهر رمضان فما أقضيه حتى يجئ شعبان


Ertinya : Kewajiban ke atasku untuk puasa (Qadha) dari puasa Ramdhan, tidaklah aku menggantinya sehingga datang sya’ban” ( Riwayat Muslim, no 101)



4. Amalan wajib (qadha) memerlukan niat yang ‘jazam’ (tepat dan pasti) maka tindakan mengabungkan ia dengan niat puasa sunat mungkin boleh merosakkannya kepastiannya. Kerana itulah ulama yang mengizinkannya mencadangkan agar diniat puasa qadha sahaja, adapun syawwal itu dipendam sahaja dengan harapan Allah menerimanya.



Bagaimanapun, ulama yang mencadangkan ini jelas menyatakan bahawa tindakan menggabungkannya tetap mengurangkan pahala sunat syawwal ini kerana tidak diniat dan tidak dilakukan sepenuhnya (Hasyiah As-Syarqawi ‘ala al-Tahrir, Syeikh Zakaria Al-Ansary, 1/427; naqal dari Min Ahsanil Kalam Fil Fatawa, Atiyyah Saqr, 2/23)



5. Malah ada pula yang berhujjah bahawa amalan sunat tidak boleh ditunaikan sebelum amalan fardu. Demikian menurut Syeikh Abu Raghib al-Asfahani, Syeikh Ihsan Muhammad ‘Aayish al-’Utaibi dan juga di sebutkan oleh Dr Yusof Al-Qaradawi di dalam kitabnya Fiqh Awalwiyyat. Ini ada asasnya kerana berdasarkan hadith Nabi SAW


من صام رمضان ثم أتبعه ستاً من شوال فكأنما صام الدهر


Ertinya: “Barangsiapa telah berpuasa Ramadan kemudian diikuti dengan 6 hari dari dari Syawwal (puasa) maka ia adalah seperti (pahala) puasa ad-Dahr (setahun)” (Riwayat Al-Bukhari, no 6502).



6. Kita dapat melihat penggunaan ‘fe’il madhi’ iaitu ‘past tense’ bagi puasa Ramadan, mungkin sahaja boleh membawa makna sesiapa yang belum lengkap puasa Ramadannya perlulah melengkapkan dahulu, kemudian barulah mereka layak bagi mendapat peruntukan pahala sunat Syawwal.



7. Hujjah ulama yang mengharuskannya adalah hadith


” Sesungguhnya amalan itu berdasarkan kepada niat, dan bagi seseorang apa yang diniatkan.” (Riwayat Bukhari, no 1, 1/12)



Ia dilihat agak umum, memang benar apa yang diniatkan adalah penting, tetapi niat mempunyai kaedah dan cara-caranya bagi diterima, contohnya seperti niat solat yang di cadangkan di dalam mazhab Syafie dimulakan semasa lafaz takbiratul ihram di sebut, jika tidak niat itu tidak dikira. (Rujuk Al-umm, hlm 78, cet Baytul Afkar; Rawdhah At-Tolibin, An-Nawawi, cet Baytul Afkar, hlm 103).



Justeru, niat juga ada displinnya dan tidak boleh di buat sesuka hati di dalam ibadah.



Kesimpulan


Kesimpulan dalam yang mengutarakan perbincangan yang terbatas ini :

Elok sangat tidak digabungkan dan elok sangat didahulukan yang wajib (qadha) daripada sunat (syawwal);



Pandangan yang membolehkan saya anggap sebagai rukhsah “keringanan” bagi mereka yang mempunyai kesukaran kerana uzur dan tidak mampu untuk mengasingkannya. Antara ulama yang membolehkan untuk menggabungkannya adalah beberapa ulama dari mazhab Syafie (Mughni al-Muhtaj, 1/602), Assembly of Muslim Jurists in America (AMJA), Syeikh Atiyyah Saqar, panelis fiqh Islam online.net dan beberapa yang lain.

Sekian

_________

*Tambahan

  • (Mazhab Syafie)

Niat puasa enam tidak boleh disekalikan dengan puasa qadha.

Imam as-Syafie di dalam kitab muktabarnya al-Umm ketika mensyarahkan bab 'Innamal a'malu binniat (setiap amalan dengan niat) menyebut hendaklah dibezakan ibadah puasa ramadhan, puasa nazar, puasa kafarat, puasa qadha' dan puasa tatawwu' (sunat).

  • Imam Jalaluddin as Syuyuti di dalam kitab al Isybah juga berpendapat demikian hendaklah diasingkan puasa Ramadhan, atau nazar atau puasa sunnat.

  • MANAKALA jawapan [Fataawa al-Lajnah al-Daa’imah, 10/383] dalam masalah ini seperti berikut:

"Alhamdulillah. Tidak ada salahnya berpuasa Isnin-Khamis untuk mengqadha' puasa Ramadhan yang tertinggal, dengan syarat puasa dilakukan dengan niat mengqadha puasa...... Mudah-mudahan (moga2) anda mendapat 2 ganjaran sekali, ganjaran melakukan Qadha' dan ganjaran melakukan puasa sunat, dan fadhilat yang Allah berikan itu luas. Walaupun jika anda hanya mendapat ganjaran mengqadha' puasa, ia adalah memadai, kerana mengqadha' puasa adalah lebih mustahak dari melakukan puasa sunat. Akan tetapi jika kamu berniat melakukan puasa sunat dan tidak berniat melakukan qadha', maka kamu masih belum lagi memenuhi tuntutan kefarduan. Maka masih lagi wajib melakukan qadha' puasa Ramadhan. Wa Allahu 'alam dan selawat dan salam kepada Nabi Muhammad saw dan keluarganya."

  • AKAN TETAPI,

jika terdapat masa yang sangat pendek (takut tertinggal peluang menunaikan puasa 6), berbanding dengan puasa qadha' yang banyak; seperti didalam kes wanita yang panjang haidhnya, dibenarkan melakukan puasa enam hari didalam bulan Syawwal, dan kemudian mengqadha'nya sebelum menjelang Ramadhan yang akan datang. Syeikh Ibn Utsaimin mengatakan ini merupakan pandangan yang lebih kepada kebenaran.

[Sharh al-Mumthi' 6/448].

Monday, September 20, 2010

Para pencariMU...



Para pencariMU

Menjalani hitam putih hidupku
membuatku mengerti
arti hadir-Mu dalam
setiap langkah-langkahku berarti

Melewati setiap detik waktuku
bersama takdir-Mu
membuatku mengerti
hanyalah pada-Mu ku kembali

Ku bersujud kepada-Mu
memohon ampunan-Mu
adakah jalan untukku
tuk kembali pada-Mu

Akulah para pencari-Mu ya Allah
akulah yang merindukan-Mu ya rabbi
tunjukkan ku jalan yang lurus
utk kutambatkan langkahku

Akulah para pencari-Mu
akulah yang merindukan-Mu ya rabbi
hanya di tangan-Mu ya Allah
tempatku pasrahkan hidupku

Ku bersujud kepada-Mu
memohon ampunan-Mu
adakah jalan untukku
tuk kembali pada-Mu

Akulah para pencari-Mu ya Allah
akulah yang merindukan-Mu ya rabbi
tunjukkan ku jalan yang lurus
tempat kutambatkan langkahku

Akulah para pencari-Mu ya Allah
akulah yang merindukan-Mu ya rabbi
hanya di jalan-Mu ya Allah
tempatku pasrahkan hidupku

Sunday, July 25, 2010

“ Doa Harian Ramadhan “

Doa Hari – 1

Yaa Allah! Jadikanlah Puasa Ku Sebagai Puasa Orang-Orang Yang Benar-Benar Berpuasa. Dan Ibadah Malam Ku Sebagai Ibadah Orang-Orang Yang Benar-Benar Melakukan Ibadah Malam. Dan Jagalah Aku dari Tidurnya Orang-Orang Yang Lalai. Hapuskanlah Dosa Ku ...
Wahai Tuhan Sekalian Alam!!
Dan Ampunilah Aku, Wahai Pengampun Para Pembuat Dosa.

Doa Hari – 2

Yaa Allah! Dekatkanlah Aku Kepada Keridhoan-Mu Dan Jauhkanlah Aku Dan Kemurkaan Serta Balasan-Mu. Berilah Aku Kemampuan Untuk Membaca Ayat-Ayat-Mu Dengan Rahmat-Mu, Wahai Maha Pengasih Dad Semua Pengasih!!

Doa Hari – 3

Yaa Allah! Berikanlah Aku Rezki Akal Dan Kewaspadaan Dan Jauhkanlah Aku Dari Kebodohan Dan Kesesatan. Sediakanlah Bagian Untuk Ku Dari Segala Kebaikan Yang Kau Turunkan, Demi Kemurahan-Mu, Wahai Dzat Yang Maha Dermawan Dari Semua Dermawan!

Doa Hari – 4

Yaa Allah! Berikanlah Kekuatan Kepada Ku, Untuk Menegakkan Perintah-Perintah-Mu, Dan Berilah Aku Manisnya Berdzikir Mengingat-Mu. Berilah Aku Kekuatan Untuk Menunaikan Syukur Kepada-Mu, Dengan Kemuliaan-Mu. Dan Jagalah Aku Dengan Penjagaan-Mu Dan Perlindungan-Mu, Wahai Dzat Yang Maha Melihat.

Doa Hari – 5

Yaa Allah! Jadikanlah Aku Diantara Orang-Orang Yang Memohon Ampunan, Dan Jadikanlah Aku Sebagai Hamba-Mu Yang Sholeh Dan Setia Serta Jadikanlah Aku Diantara Auliya'-Mu Yang Dekat Disisi-Mu, Dengan Kelembutan-Mu, Wahai Dzat Yang Maha Pengasih Di Antara Semua Pengasih.

Doa Hari – 6

Yaa Allah! Janganlah Engkau Hinakan Aku Karena Perbuatan Maksiat Terhadap-Mu, Dan Janganlah Engkau Pukul Aku Dengan Cambuk Balasan-Mu. Jauhkanlah Aku Dari Hal-Hal Yang Dapat Menyebabkan Kemurkaan-Mu, Dengan Anugerah Dan Bantuan-Mu, Wahai Puncak Keinginan Orang-Orang Yang Berkeinginan!

Doa Hari – 7

Yaa Allah! Bantulah Aku Untuk Melaksanakan Puasanya, Dan Ibadah Malamnya. Jauhkanlah Aku Dari Kelalaian Dan Dosa-Dosa Nya. Dan Berikanlah Aku Dzikir Berupa Dzikir Mengingat-Mu Secara Berkesinambungan, Dengan Taufiq- Mu, Wahai Pemberi Petunjuk Orang-Orang Yang Sesat.

Doa Hari – 8

Yaa Allah! Berilah Aku Rezki Berupa Kasih Sayang Terhadap Anak-Anak Yatim Dan Pemberian Makan, Serta Penyebaran Salam, Dan Pergaulan Dengan Orang-Orang Mulia, Dengan Kemuliaan-Mu, Wahai Tempat Berlindung Bagi Orang-Orang Yang Berharap

Doa Hari – 9

Yaa Allah! Sediakanlah Untuk Ku Sebagian Dari Rahmat-Mu Yang Luas, Dan Berikanlah Aku Petunjuk Kepada Ajaran-Ajaran-Mu Yang Terang, Dan Bimbinglah Aku Menuju Kepada Kerelaan-Mu Yang Penuh Dengan Kecintaan-Mu, Wahai Harapan Orang-Orang Yang Rindu.

Doa Hari – 10

Yaa Allah! Jadikanlah Aku Diantara Orang-Orang Yang Bertawakkal Kepada-Mu, Dan Jadikanlah Aku Diantara Orang- Orang Yang Menang Disisi-Mu, Dan Jadikanlah Aku Diantara Orang-Orang Yang Dekat Kepada-Mu Dengan Ihsan-Mu, Wahai Tujuan Orang-Orang Yang Memohon.

Doa Hari – 11

Yaa Allah! Tanamkanlah Dalam Diriku Kecintaan Kepada Perbuatan Baik, Dan Tanamkanlah Dalam Diriku Kebencian Terhadap Kemaksiatan Dan Kefasikan. Jauhkanlah Dariku Kemurkaan-Mu Dan Api Neraka Dengan Pertolongan-Mu, Wahai Penolong Orang-Orang Yang Meminta Pertolongan.

Doa Hari – 12

Yaa Allah! Hiasilah Diriku Dengan Penutup Dan Kesucian. Tutupilah Diriku Dengan Pakaian Qana'ah Dan Kerelaan. Tempatkanlah Aku Di Atas Jalan Keadilan Dan Sikap Tulus. Amankanlah Diriku Dari Setiap Yang Aku Takuti Dengan Penjagaan-Mu, Wahai Penjaga Orang-Orang Yang Takut.

Doa Hari – 13

Yaa Allah! Sucikanlah Diriku Dari Kekotoran Dan Kejelekan. Berilah Kesabaran Padaku Untuk Menerima Segala Ketentuan. Dan Berilah Kemampuan Kepadaku Untuk Bertaqwa, Dan Bergaul Dengan Orang-Orang Yang Baik Dengan Bantuan-Mu, Wahai Dambaan Orang-Orang Miskin.

Doa Hari – 14

Yaa Allah! Janganlah. Engkau Hukum Aku, Karena Kekeliruan Yang Ku lakukan. Dan Ampunilah Aku Dari Kesalahan-Kesalahan Dan Kebodohan. Janganlah Engkau Jadikan Diriku Sebagai Sasaran Bala' Dan Malapetaka Dengan Kemuliaan-Mu, Wahai Kemuliaan Kaum Muslimin.

Doa Hari – 15

Yaa Allah! Berilah Aku Rezki Berupa Ketaatan Orang-Orang Yang Khusyu'. Dan Lapangkanlah Dadaku Dengan Taubatnya Orang-Orang Yang Menyesal, Dengan Keamanan-Mu, Wahai Keamanan Untuk Orang-Orang Yang Takut.

Doa Hari - 16

Yaa Allah! Berilah Aku Kemampuan Untuk Hidup Sebagaimana Kehidupan Orang-Orang Yang Baik. Dan Jauhkanlah Aku Dari Kehidupan Bersama Orang-Orang Yang Jahat. Dan Naungilah Aku Dengan Rahmat-Mu Hingga Sampai Kepada Alam Akhirat. Demi Ketuhanan-Mu Wahai Tuhan Seru Sekalian Alam.

Doa Hari – 17

Yaa Allah! Tunjukkanlah Aku Kepada Amal Kebajikan Dan Penuhilah Hajat Serta Cita-Cita Ku. Wahai Yang Maha Mengetahui Keperluan, Tanpa Pengungkapan Permohonan. Wahai Yang Maha Mengetahui Segala Yang Ada Didalam Hati Seluruh Isi Alam. Sholawat Atas Mohammad Dan Keluarganya Yang Suci.

Doa Hari – 18

Yaa Allah! Sedarkanlah Aku Akan Berkah-Berkah Yang Terdapat Di Saat Saharnya. Dan Sinarilah Hatiku Dengan Terang Cahayanya Dan Bimbinglah Aku Dan Seluruh Anggota Tubuhku Untuk Dapat Mengikuti Ajaran-Ajarannya, Demi Cahaya-Mu Wahai Penerang Hati Para Arifin.

Doa Hari – 19

Yaa Allah! Penuhilah Bagianku Dengan Berkah-Berkahnya, Dan Mudahkanlah Jalanku Menuju Kebaikan-Kebaikannya. Janganlah Kau Jauhkan Aku Dari Ketertedmaan Kebaikan- Kebaikannya, Wahai Pembed Petunjuk Kepada Kebenaran Yang Terang.

Doa Hari – 20

Yaa Allah! Bukakanlah Bagiku Pintu-Pintu Sorga Dan Tutupkanlah Bagiku Pintu-Pintu Neraka, Dan Berikanlah Kemampuan Padaku Untuk Membaca Ai-Quran Wahai Penurun Ketenangan Di Dalam Hati Orang-Orang Mu'min.

Doa Hari – 21

Yaa Allah! Berilah Aku Petunjuk Menuju Kepada Keridhoan- Mu. Dan Janganlah Engkau Bed Jalan Kepada Setan Untuk Menguasaiku. Jadikanlah Sorga Bagiku Sebagai Tempat Tinggal Dan Peristirahatan, Wahai Pemenuh Keperluan Orang- Orang Yang Meminta.

Doa Hari – 22

Yaa Allah! Bukakanlah Bagiku Pintu-Pintu Karunia-Mu, Turunkan Untuk ku Berkah-Berkah Mu. Berilah Kemampuan Untuk ku Kepada Penyebab-Penyebab Keridhoan-Mu, Dan Tempatkanlah Aku Di Dalam Sorga-Mu Yang Luas, Wahai Penjawab Doa Orang-Orang Yang Dalam Kesempitan.

Doa Hari – 23

Yaa Allah! Sucikanlah Aku Dari Dosa-Dosa, Dan Bersihkanlah Diriku Dari Segala Aib. Tanamkanlah Ketaqwaan Di Dalam Hatiku, Wahai Penghapus Kesalahan Orang-Orang Yang Berdosa.

Doa Hari – 24

Yaa Allah! Aku Memohon Kepada-Mu Hal-Hal Yang Mendatangkan Keridhoan-Mu, Dan Aku Berlindung Dengan- Mu Dan Hal-Hal Yang Mendatangkan Kemarahan-Mu, Dan Aku Memohon Kepada-Mu Kemampuan Untuk Mentaati-Mu Serta Menghindari Kemaksiatan Terhadap-Mu, Wahai Pemberi Para Peminta.

Doa Hari – 25

Yaa Allah! Jadikanlah Aku Orang-.Orang Yang Menyintai Auliya-Mu Dan Memusuhi Musuh-Musuh Mu. Jadikanlah Aku Pengikut Sunnah-Sunnah Penutup Nabi-Mu, Wahai Penjaga Hati Para Nabi.

Doa Hari – 26

Yaa Allah! Jadikanlah Usaha ku Sebagai Usaha Yang Di syukuri, Dan Dosa-Dosa ku Di ampuni, Amal Perbuatan Ku Diterima, Dan Seluruh Aib ku Di tutupi, Wahai Maha Pendengar Dan Semua Yang Mendengar.

Doa Hari – 27

Yaa Allah! Rizkikanlah Kepadaku Keutamaan Lailatul Qadr, Dan Ubahlah Perkara-Perkara ku Yang Sulit Menjadi Mudah. Terimalah Permintaan Maafku, Dan Hapuskanlah Dosa Dan Keslahanku, Wahai Yang Maha Penyayang Terhadap Hamba- HambaNya Yang Sholeh.

Doa Hari – 28

Yaa Allah! Penuhkanlah Hidupku Dengan Amalan-Amalan Sunnah, Dan Muliakanlah Aku Dengan Terkabulnya Semua Permintaan. Dekatkanlah Perantaraanku Kepada-Mu Diantara Semua Perantara, Wahai Yang Tidak Tersibukkan Oleh Permintaan Orang-Orang Yang Meminta.

Doa Hari – 29

Yaa Allah! Liputilah Aku Dengan Rahmat Dan Berikanlah Kepadaku Taufiq Dan Penjagaan. Sucikanlah Hatiku Dan Noda-Noda Fitnah Wahai Pengasih Terhadap Hamba- HambaNya Yang Mu'min.

Doa Hari – 30

Yaa Allah! Jadikanlah Puasa ku Disertai Dengan Syukur Dan Penerima Di Atas Jalan Keridhoan-Mu Dan Keridhoan Rasul. Cabang-Cabangnya Kokoh Dan Kuat Berkat Pokok-Pokoknya, Demi Kenabian Mohammad Dan Keluarganya Yang Suci, Dan Segala Puji Bagi Allah Tuhan Sekalian Alam.

Sunday, July 18, 2010

Ramadhan Karim... Allahu Akram... !!


Slide 1
Slide 1
Slide 1Rebutlah peluang mencapai kecemerlangan peribadi Muk'min melalui “Kursus Intensif” di Universiti Ramadhan yang menawarkan hanya 3 Semester :-
Sem 1:- Mendapat Rahmat Allah
Sem 2:- Keampunan Allah
Sem 3:- Pembebasan Dari Api Neraka
-Tempat :-Tiada Had
-Yuran :-Percuma
-Insentif Lain :-Banyak , yang utama ialah bonus "Lailatul Qadr"

Thursday, July 15, 2010

Sejarah Singkat Kalender Masehi

Perhitungan kalender Masehi berdasarkan pada rotasi bumi (perputaran bumi pada porosnya) dan revolusi bumi (peredaran bumi mengelilingi matahari). Menurut sistem Yustisian 1 tahun = 365,25 hari dan hitungan kesatu (tahun pertama masehi) dimulai pada kelahiran Yesus menurut keyakinan kaum Nasrani. Dasar perhitungan menurut sistem Yustisian tersebut adalah : pertama, rotasi bumi disebut satu hari = 24 jam dan kedua revolusi bumi disebut satu tahun = 365,25 hari.


Berdasarkan perhitungan tersebut, Kaisar Romawi pada tahun 47 SM menetapkan kalender dengan ketentuan :


1. Satu tahun berumur 365 hari dengan kelebihan 6 jam setiap tahun

2. Setiap tahun yang keempat atau angkanya habis dibagi 4 maka umurnya menjadi 366 hari disebut tahun kabisat (tahun panjang), sedangkan tahun biasa (non kabisat atau tahun pendek) berumur 365 hari. Cara menetapkannya ialah apabila tahun tersebut habis dibagi 4 berarti tahun kabisat. Misalnya tahun 1995 : 4 = 498,7 bukan tahun kabisat sedangkan tahun 1996 : 4 = 499 adalah tahun kabisat.


Perkembangan selanjutnya pada abad ke-16 terjadi pergeseran dari biasanya yaitu musim semi yang biasanya jatuh pada tanggal 21 Maret telah maju jauh, maka dilakukan suatu koreksi. Apabila sebelum perhitungan satu tahun adalah 365,25 hari maka sejak saat itu satu tahun menjadi 365,2425 hari. Itu berdasar pada perhitungan bahwa revolusi bumi bukan 365 hari lebih 6 jam tetapi tepatnya 365 hari 5 jam 56 menit atau 365 hari lebih 6 jam kurang 4 menit.


Oleh sebab itu pada tanggal 21 Maret 1582 terjadi pergeseran sehingga awal musim semi jatuhnya lebih maju di Eropa. Untuk koreksi akibat adanya pembulatan 4 menit selama 15 abad tersebut maka Paus Gregorius XIII menetapkan sebagai berikut :


1. Setiap tahun tang habis dibagi 100 meskipun habis dibagi 4 yang menurut ketentuan sebelumnya adalah tahun kabisat tidak lagi menjadi tahun kabisat. Hal itu karena pembulatan satu hari untuk tahun kabisat setiap 4 tahun tersebut mendahului beberapa menit dari sebenarnya, maka diadakan pembulatan lagi pada setiap 100 tahun.


2. Setiap 400 tahun sekali diadakan pembulatan satu hari, jadi meski habis dibagi 100 maka tetap menjadi tahun kabisat. Dasar perhitungannya adalah dengan kelebihan 4 menit setahun maka 400 tahun menjadi 1600 menit = 26 jam 40 menit.


3. Untuk menghilangkan kelebihan dari pembulatan yang telah terjadi sebelumnya maka dilakukan pemotongan hari, yaitu sesudah tanggal 4 Oktober 1582, hari berikutnya langsung menjadi tanggal 15 Oktober 1582. jadi tanggal 5 – 14 Oktober 1582 (selama 10 hari) tidak pernah ada dalam penanggalan Masehi.


Dengan dasar perhitungan koreksi tersebut maka sejak tahun 1600 sampai 2000 terjadi koreksi 3 kali yaitu tahun 1700, 1800 dan 1900. Hal ini adalah karena sesuai ketentuan sebelum tahun 1582 setiap tahun habis dibagi 4 adalah tahun kabisat. Namun sejak tahun 1582 berlaku ketentuan baru bahwa setiap tahun yang habis dibagi 100 tidak menjadi tahun kabisat kecuali untuk tahun yang habisdibagi 400. Dengan demikian tahun 1600 dan 2000 tetap tahun kabisat karena habis dibagi 400. tahun yang habis dibagi 4 yang tidak menjadi tahun kabisat untuk masa setelah tahun 2000 adalah tahun 2010, 2200, 2300 sedangkan tahun 2400 tetap tahun kabisat karena habis dibagi 400.


Kesimpulan yang bisa didapat pada perjalanan tahun Masehi dari tahun 1 – 2000 adalah :


- tahun 1 – 1582 semua tahun yang habis dibagi 4 adalah tahun kabisat

- tanggal 5 – 15 Oktober 1582 tidak pernah ada dalam kalender penanggalan

- tahun 1700, 1800, 1900 bukan merupakan tahun kabisat (3 tahun terjadi koreksi
3 hari)


Siklus tahun Masehi adalah 4 tahunan untuk siklus kecil (4 X 365) + 1 = 1461 hari sedangkan siklus besarnya setiap 400 tahun (100 X 1461) – 3 = 146097. Bulan Februari pada tahun biasa (bukan kabisat) berumur 28 hari sedang pada bulan tahun kabisat berumur 29 hari. Bulan yang berumur 31 hari adalah bulan Januari, Maret, Mei, Juli, Agustus, Oktober dan Desember. Bulan yang berumur 30 hari ialah bulan April, Juni, September dan November.

Sumber dari
http://halamanputih.blogspot.com

Koleksi 300 Hadith daripada Muntakhab Ahadith & Riyadhus Shalihin

Dari Abu Firas rahmatullah ‘alaih (seorang dari Kabilah Aslam) telah berkata: seorang telah berseru dan bertanya: ya Rasulullah! Apa itu iman? Nabi SAW bersabda: Iman itu ialah ikhlas. (HR Baihaqi)

Dari Abu Darda r.a meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah SAW bersabda: Besarkanlah Allah SWT dalam hati kamu nescaya kamu akan diampuniNya. (HR Ahmad)

Dari Ibnu ‘Abbas r.huma, katanya: Rasulullah SAW bersabda: Ada dua macam kenikmatan yang keduanya itu disia-siakan oleh sebagian besar manusia iaitu kesihatan dan kelapangan waktu. (Riwayat Bukhari)

Banyak lagi hadis...

Sunday, July 4, 2010

Munajatku.. Ampinilah dosaku Ya Allah !!

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِيْ مَا قَدَّمْتُ وَمَا أَخَّرْتُ، وَمَا أَعْلَنْتُ وَمَا أَسْرَرْتُ، أَنْتَ الْمُقَدِّمُ وَأَنْتَ الْمُؤَخِّرُ، لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ
.
"Ya Allah, ampunilah aku, sama ada apa yang telah aku mulakan dan akhirkan, dan apa yang telah aku lakukan dengan terang dan sembunyi, Engkaulah Yang Memulakan dan Mengakhirkan, Tiada Tuhan Melainkan Engkau"

إِلَهِيْ، أَذْنَبْتُ فِيْ بَعْضِ الأَوْقَاتِ، وَآمَنْتُ بِكَ فِيْ كُلِّ الأَوْقَاتِ، فَكَيْفَ يَغْلُبُ بَعْضُ عُمْرِيْ مُذْنِبًا جَمِيْعَ عُمْرِيْ مُؤْمِنًا؟
!.
"Ya Tuhanku, aku melakukan dosa pada sebahagian waktu sedangkan aku beriman kepadaMu pada setiap waktu, bagaimanakah dosa-dosa yang telah aku lakukan pada sebahagian usiaku boleh mengatasi keimananku pada sepanjang usiaku?"

إِلَهِيْ، كَيْفَ أَمْتَنِعْ بِالذَّنْبِ مِنَ الدُّعَاءِ، وَلاَ أَرَاكَ تَمْنَعُ مَعَ الذَّنْبِ مِنَ الْعَطَاءِ، فَإِنْ غَفَّرْتَ فَخَيْرُ رَاحِمٍ أَنْتَ، وَإِنْ عَذَّبْتَ فَغَيْرُ ظَالِمٍ أَنْتَ

"Ya Tuhanku, bagaimanakah aku menghalang dari berbuat dosa dengan berdoa sedangkan aku tidak melihatMu menghalang memberi dosa, jika Engkau ampunkan maka Engkaulah Maha Pengasihani, dan jika Engkau memberi azab maka Engkau bukanlah zalim"

اللَّهُمَّ أَنْتَ رَبِّيْ، لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ، خَلَقْتَنِيْ وَأَنَا عَبْدُكَ، وَأَنَا عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَا اسْتَطَعْتُ، أَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا صَنَعْتُ، أَبُوْءُ لَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَيَّ ، وَأَبُوْءُ بِذَنْبِيْ، فَاغْفِرْ لِيْ، فَإِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلاَّ أَنْتَ
.
"Ya Allah, Engkaulah Tuhanku, Tiada Tuhan Melainkan Engkau, Engkau telah menjadikan aku sebagai hambaMu, dan aku berjanji denganMu mengikut kemampuanku, aku berlindung denganMu dari kejahatan yang telah aku lakukan, aku mengaku atas segala nikmat Engkau kepadaku, dan aku mengaku segala dosaku, ampunilah aku, sesungguhnya tiada yang boleh mengampunkan melainkan Engkau"

أَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ الَّذِيْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّوْمُ، وَأَتُوْبُ إِلَيْهِ
.
"Aku memohon keampunan dengan Allah Yang Maha Agong, Yang Tiada Tuhan Melainkan Dia, Yang Maha Hidup dan Kekal, dan aku bertaubat kepadaNya"

ماَ أَعْظَمُ مَا نَذْنَبُ فِيْ حَقِّكَ، وَمَا أَوْسَعُ مَا تَغْفِرْ لَنَا! مَا أَعْظَمُ نِعَمِكَ عَلَيْنَا، وَمَا أَكْثَرُ كُفْرَانَنَا بِهَا! مَا أَعْظَمُ اجْتِرَاءَنَا عَلَيْكَ، وَمَا أَعْظَمُ حِلْمِكَ عَلَيْنَا
!
"Betapa besarnya dosa kami terhadapMu dan betapa luasnya keampunanMu terhadap kami! Betapa besarnya nikmatMu terhadap kami dan betapa kufurnya kami dengannya! Betapa besarnya kebiadapan kami terhadapMu dan betapa besarnya kasih sayangMu terhadap kami!"

اللَّهُمَّ بَاعِدْ بَيْنِيْ وَبَيْنَ خَطَايَايَ كَمَا بَاعَدْتَ بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ، اللَّهُمَّ اغْسِلْنِيْ مِنْ خَطَايَايَ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ. اللَّهُمَّ نَقِّنِيْ مِنَ الْخَطَايَا كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ الأَبْيَضُ مِنَ الدَّنَسِ
.
"Ya Allah, jauhilah aku dari segala kesalahanku sebagaimana Engkau jauhkan antara timur dan barat, Ya Allah, basuhlah segala kesalahanku dengan air, salji yang sejuk. Ya Allah, bersihkanlah segala kesalahanku sepertimana dibersihkan baju putih dari kekotoran"

رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ، وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ، اللَّهُمَّ تُبْ عَلَيْنَا تَوْبَةً نَصُوْحًا، نُجَدِّدُ بِهَا إِيْمَانَنَا، وَتُغْسِلُ بِهَا قُلُوْبَنَا، وَتُغْفِرُ بِهَا ذُنُوْبَنَا، وَتُبَدِّلُ بِهَا سَيِّئَاتَنَا حَسَنَاتٍ
.
"Ya Tuhan kami, terimalah daripada kami, sesungguhnya Engkau Maha Mendengar Lagi Maha Mengetahui, terimalah taubat kami, sesungguhnya Engkau Maha Penerima Taubat Lagi Maha Pengasihani, Ya Allah, terimalah taubat kami sebagai Taubat Nasuha, supaya kami dapat memperbaharui iman kami, menyucikan hati-hati kami, diampunkan segala dosa kami dan digantikan segala keburukan kami dengan kebaikan"

اللَّهُمَّ تَقَبَّلْ صَلاَتَنَا وَصِيَامَنَا وَقِيَامَنَا وَتِلاَوَتَنَا، وَصَالِحَ أَعْمَالَنَا، اللَّهُمَّ وَمَا قَصَّرْنَا فِيْهِ فَاغْفِرْهُ لَنَا إِنَّكَ أَنْتَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ
.
"Ya Allah, terimalah segala solat kami, puasa kami, bangun malam kami, bacaan Al-Quran kami dan segala amal kebaikan kami, Ya Allah, Engkau ampunkanlah segala kekurangan kami, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun Lagi Maha Pengasihani"

اللَّهُمَّ يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوْبِ وَالأَبْصَارِ، ثَبِّتْ قُلُوْبَنَا عَلَى طَاعَتِكَ، وَلاَ تُزِغْ قُلُوْبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا، وَلاَ تُفْتِنَّا فِيْ دِِيْنِنَا، وَاجْعَلْ يَوْمَنَا خَيْرًا مِنْ أَمْسِنَا، وَاجْعَلْ غَدَّنَا خَيْرًا مِنْ يَوْمِنَا، وَاجْعَلْ خَيْرَ أَعْمَارِنَا أَوَاخِرَهَا، وَخَيْرَ أَعْمَالِنَا خَوَاتِيْمَهَا، وَخَيْرَ أَيَّامِنَا يَوْمَ نَلْقَاكَ
.
"Ya Allah, Yang Maha Berkuasa atas segala hati dan mata, tetapkanlah hati-hati kami dengan mentaatiMu, dan janganlah Engkau memalingkan hati-hati kami selepas Engkau memberi hidayah kepada kami, janganlah Engkau turunkan fitnah atas agama kami, jadikanlah kami pada hari ini lebih baik dari semalam, dan jadikanlah kami pada hari esok lebih baik dari hari ini, dan jadikanlah sebaik-baik umur kami pada hujungnya dan sebaik-baik amalan kami pada akhirnya dan sebaik-baik hari kami ialah pada hari kami berjumpa denganMu"

Wednesday, June 30, 2010

Siapa Pemenang Bola Piala Dunia Tahun Ini?




Piala dunia??
Piala dunia, piala dunia juga....
Piala Allah di Akhirat kelak bagaimana? Pun kena bersungguh-sungguh.

Mafhum hadith Nabi "Siapa yang hendakkan dunia mestilah ia berilmu, siapa hendakkan Akhirat mestilah ia berilmu dan sekiranya hendak kedua-duanya mestilah ia berilmu.

Sekadar renungan bersama. Wassalam.
Ustz Hj. Mohd Uzaini (skaks.2010)

Kejadian Manusia... Insaflah!!

Thursday, June 24, 2010

10 Muwasofat Tarbiah



1) Aqidah Sejahtera

*Tidak menjampi kecuali dgn al-Quran yg ma’thur
*Tidak berhubung dengan Jin
*Tidak meminta bantuan dari orang yg meminta bantuan jin
*Tidak menenung nasib
*Tidak mendekati tukang tilik
*Tidak mengusap kubur
*Tidak meminta bantuan dari simati
*Tidak bersumpah dgn selain Allah
*Tidak mempercayai adanya sial
*Mengikhlaskan amal kerana Allah
*Mengimani rukun-rukun Iman
*Mensyukuri Allah swt ketika menerima nikmat
*Sentiasa sedar Syaitan adalah musuh
*Menerima sepenuhnya dari Allah dan menolak sesuatu yg di turunkan selain Allah swt

2)Ibadah Yang Sahih

*Tidak menolak utk azan
*Bersuci dgn sempurna
*Sangat menghargai solat berjemaah
*Sangat suka berjemaah di masjid
*Memperbaiki mutu solat
*Qiamullail seminggu sekali
*Menunaikan zakat
*Berpuasa wajib
*Berpuasa sunat sehari setiap bulan
*Ada niat utk menunaikan haji
*Beriltizam dgn adab-adab tilawah
*Khusyuk ketka membaca al-Quran
*Menghafaz 1 juzuk dari al-Quran
*Berdoa pada waktu-waktu yg diutamakan
*Mengakhiri harinya dengan taubat dan istighfar
*Menjadikan setiap amalan mempunyai niat
*Menjauhi dosa-dosa besar
*Sentiasa membaca zikir pagi
*Sentiasa membaca zikir petang
*Mengingati Allah swt pada setiap situasi
*Menunaikan Nazar
*Menyebarkan Salam
*Menahan anggota dari perkara haram
*Beri’tikaf di bulan Ramadhan jika ada peluang
*Menggunakan sugi/siwak
*Sentiasa bersuci (berwudhuk) sedaya mungkin

3) Akhlak Yang Mantap

*Tidak takabbur
*Mempunyai pendirian
*Tidak menipu
*Tidak mencaci
*Tidak mengadu domba
*Tidak mengumpat
*Tidak berdusta
*Tidak mengejek
*Tidak memperlekehkan sesuatu kumpulan
*Tidak berkawan dgn orang yg berkelakuan buruk
*Mengasihi orang yg lebih muda
*Menghormati orang yg lebih tua
*Menunaikan janji
*Menundukkan pandangan
*Menjaga rahsia
*Menutup dosa orang lain
*Cemburu terhadap isteri
*Mempunyai perasaan cemburu atas agamanya

4)Mampu Bekerja

*Mejauhi pekerjaaan yang haram
*Menjauhi riba
*Menjauhi judi
*Menjauhi penipuan
*Menunaikan zakat
*Membuat simpanan walaupun sedikit
*Tidak menangguh-nagguhkan tugasan yg diamanahkan
*Memelihara harta awam
*Memelihara harta peribadi

5) Berpengetahuan luas

*Mampu membaca dan menulis dgn baik
*Membaca tafsir 1 juzuk dari al-Quran
*Memelihara hukum-hukum tilawah
*Menghafaz setengah dari hadith 40
*Menghafaz 20 hadith dari Riadhussalihin
*Mengkaji marhalah Makkah dan menguasai ciri-cirinya yg penting
*Mengenali sepuluh orang yg dijanjikan Syurga
*Mengetahui hukum-hukum taharah/bersuci
*Mengetahui hukum-hukum solat
*Mengetahui hukum-hukum puasa
*Membaca sesuatu diluar bidangnya. 4 jam seminggu
*Memahirkan diri dengan wasilah-wasilah moden
*Sentiasa peka akan serangan Zionis terhadap Islam
*Mengetahui pertubuhan-pertubuhan yg menyeleweng
*Mengetahui aspek keburukan dari perancang keluarga
*Mendengar dengan baik
*Mampu memberikan pandangan
*Bersedia menerima tugas-tugas kolektif
*Tidak menerima syubahat yg dilemparkan keatas kita

6) Tubuh Yang Cergas

*Bersih tubuh badan
*Bersih pakaian
*Tempat tinggal yg bersih
*Beriltizam dgn sunnah (adab) makan dan minum
*Tidak berjaga malam berlebihan
*Iltizam dgn senaman 2 jam seminggu
*Bangun sebelum terbit fajar/subuh
*Mematuhi kaedah membaca dari aspek kesihatan
*Meninggalkan tabiat merokok
*Menjauhi tempat-tempat kotor
*Menjauhi tempat-tempat berpenyakit

7)Mujahadah (Menguasai Diri)

*Menjauhi perkara-perkara haram
*Menjauhi tempat-tempat lalai yg diharamkan
*Meninggalkan tempat-tempat maksiat

8)Teratur urusannya

*Penampilan yg elok
*Tidak mempunyai hubungan dgn pihak yg menentang Islam

9)Sangat Menghargai Masa

*Bangun awal
*Menggunakan masa tertentu utk belajar

10)Bermanfaat Kpd Orang Lain

*Menunaikan hak ibu bapa
*Menunaikan hak sesama orang lain
*Menyertai majlis-majlis kegembiraan
*Membantu orang-orang yg memerlukan
*Membimbing orang yang sesat
*Berkahwin dgn pasangan yg sesuai


**ayuh ikhwah sekalian kita terapkan semua sifat tersebut dalam kehidupan seharian.
Hal ini agar dapat melahirkan muslim yang mu'min dan mu'min yang muttaqin.
Bersamalah kita bergerak membina generasi harapan..

Monday, June 21, 2010

Namaku...

MOHD UZAINI
MMesra
OOportunis
HHarum
DDinamik
UUntung
ZZingy
AAmanah
IIkhlas
NNaif
IIdealistik
Apa ada pada nama?

Monday, June 7, 2010

Tahun Hijrah

Permulaan penggunaan Kalendar Tahun Hijrah / Hijriah adalah hasil dari ilham Khalifah Ar-Rasyidin yang kedua iaitu Saidina Umar Al-Khatab radhiyallahu `anhu. Ini adalah turutan dari Kesatuan Arab yang ditubuhkan di bawah naungan Islam pada zamannya.


Terdapat riwayat lain yang mengatakan bahawa Gabenor Abu Musa Al-As'ari telah mengutus surat kepada Saidina Umar r.a yang meminta beliau menjelaskan tentang tahun bagi tarikh surat/arahan Umar yang telah dihantar kepadanya. (Umar r.a) mahu diwujudkan satu kalendar / taqwim Islam yang khas untuk menggantikan tahun rujukan kalendar yang berbagai-bagai yang digunakan oleh bangsa-bangsa Arab dan bangsa-bangsa lain pada zaman itu.


Di kalangan bangsa Arab sendiripun ada berbagai-bagai kalendar yang digunakan seperti Kalendar Tahun Gajah, Kalendar Parsi, Kalendar Romawi dan kalendar-kalendar lain yang berasal dari tahun peristiwa-peristiwa besar Jahiliah. Maka Umar telah memilih tahun yang terdapat di dalamnya peristiwa paling agung dalam sejarah Rasullullah s.a.w untuk dijadikan asas permulaan tahun pertama bagi kiraan kalendar / taqwim Islam.


Peristiwa tersebut adalah peristiwa hijrah Rasullullah saw dari Makkah ke Madinah. Ini kerana dengan hijrah inilah permulaan pertolongan Allah kepada RasulNya dan tetegaknya Islam. Hasilnya, Kesatuan Arab lebih sistematik, bersatu dan tersusun serta mendapat berbagai-bagai kejayaan besar dan bertambah kuat hasil dari pilihan Umar itu.


Di antara kejayaan besar Islam waktu itu ialah kerajaan Kisra dapat ditumbangkan, Baitulmaqdis dibebaskan dari Rom dan Masjid Al Aqsa dibangunkan. Setelah Umar membandingkan kalendar tersebut dengan kalendar-kalendar Parsi dan Romawi, ternyata kalendar yang baru itu lebih baik. Akhirnya, Umar mengisytiharkan Kalendar Tahun Hijrah adalah Kalendar / Taqwim Islam yang rasmi.


Dalam takwim Hijrah, terdapat 12 bulan. Setiap bulan mengandungi 29 atau 30 hari, tetapi lazimnya tidak dalam turutan yang tetap. Lazimnya, hari pertama setiap bulan akan bermula setelah anak bulan (hilāl) kelihatan ketika matahari terbenam. Jika hilāl tidak kelihatan selepas 29 hari pada bulan tersebut, sama ada dilindungi awan atau langit di ufuk barat terlalu terang apabila bulan terbenam, maka, hari tersebut dikira sebagai hari yang ke-30. Pencerapan atau rukyah tersebut haruslah dilakukan oleh orang yang dipercayai dan dan mengakuinya dihadapan pemimpin.


Pencerapan ini mendorong orang-orang Islam untuk mendalami bidang astronomi, yang meletakkan Islam lebih maju dalam bidang tersebut buat beberapa kurun. Amalan tradisi ini masih diikuti di negara-negara lain seperti Pakistan and Jordan. Walau bagaimanapun, kebanyakan peraturan astronomi negara Muslim membenarkan penggunaan calendar dan tidak tertakluk sentiasa kepada cara ini. Malaysia, Indonesia, dan beberapa negara yang lain memulakan bulan ketika matahari terbenam pada hari pertama ketika bulan terbenam selepas matahari terbenam. Di Mesir, bulan bermula ketika matahari terbenam pada hari pertama yang bulan terbenam sekurang-kurangnya lima minit selepas matahari terbenam.


Umm al-Qura yang rasmi, kalendar Arab Saudi menggunakan kaedah astronomi yang berlainan hinggalah beberapa tahun kebelakangan ini [1]. Sebelum 1420H (sebelum 18 April 1999), jika usia bulan yang terbenam di Riyadh sekurang-kurangnya 12 jam, maka hari yang tamat ketika matahari terbenam itu merupakan hari pertama setiap bulan. Ini menyebabkan negara tersebut meraikan hari-hari raya sehari atau dua hari awal berbanding negara lain termasuklah Haji yang hanya menggunakan tarikh Arab Saudi kerana berlangsung di Makkah. Pada tahun 1380-an H (1970-an), negara Muslim berlainan menamatkan puasa Ramadan pada empat hari yang berbeza. Perayaan aidil fitri lebih seragam pada 1420H. Bagi 1420-22H, jika bulan terbenam selepas matahari terbenamdi Makkah, maka hari yang bermula ketika matahari terbenam tersebut adalah hari pertama bulan Saudi, peraturan yang sama juga bagi Malaysia, Indonesia, dan yang lain (kecuali tempat rukyah dijalankan).


Berikut adalah nama bulan Islam dan asal-usulnya (yang kebanyakannya muncul sebelum Islam lagi). Kebanyakan nama tersebut timbul sempena cuaca ketika suatu peristiwa besar berlaku ataupun sempena peristiwa besar tersebut. Walau bagaimanapun, oleh kerana semuanya adalah nama bulan dan bulan berubah 11 hari lebih awal setiap tahun, maka, musim atau peristiwa asal tidak begitu mempengaruhi nama sesetengahnya kini.


1. Muharam al-Haram (dipendekkan kepada Muharram – محرّم)
* Bulan ini mengambil perkataan "Haram" yang bermaksud terlarang. Ini disebabkan budaya atau tradisi Arab mengharamkan sebarang peperangan pada bulan ini. Selepas munculnya Islam, Allah meneruskan budaya ini lantas menjadi satu antara empat bulan haram dalam Islam.
2. Safar (ﺻﻔﺮ)
* Perkataan in bermaksud tiupan angin. Ketika nama tersebut mula diguna pakai, kemungkinan yang ketika itu adalah waktu yang berangin. Safar juga menunjukkan yang masyarakat Arab (badwi) meninggalkan rumah mereka.
3. Rabiulawal (ﺭﺑﻴﻊ ﺍﻷﻭﻝ)
* Bulan pertama musim bunga iaitu masa ketika bulan tersebut dinamakan.
4. Rabiulakhir (ﺭﺑﻴﻊ ﺍﻷﺧﻴﺮ/'ﺭﺑﻴﻊ ﺍﻟﺜﺎﻧﻲ)
* Bulan kedua musim bunga.
5. Jamadilawal (ﺟﻤاﺪ ﺍﻷﻭﻝ)
* Bulan pertama musim panas. "Jumada" bermaksud kering.
6. Jamadilakhir (ﺟﻤاﺪ ﺍﻷﺧﻴﺭ/ﺟﻤاﺪ ﺍﻟﺜﺎﻧﻲ)
* Bulan kedua musim panas. Jamada, juga bulan yang lain juga lebih sejuk, yang membawa maksud telaga menyejuk adalah suatu yang biasa ketika itu.
7. Rejab (ﺭﺟﺐ)
* Satu lagi bulan suci yang mengharamkan perlawanan atau peperangan dan salah satu bulan yang dihormati. Ia juga dikenali sebagai Rajab al Fard. Fard bermaksud keseorangan; kerana tiga bulan suci yang lain berada jauh dan berturutan berbanding Rejab di tengah-tengah.
8. Syaaban (ﺷﻌﺒاﻦ)
* Bulan ini terbit dari perkataan "syu'ba", bermaksud berpecah/menyimpang. Masyarakat Arab dahulu sering keluar dan berpecah untuk mencari air.
9. Ramadan (ﺭﻣﻀاﻦ)
* Diambil daripada perkataan "ramda", yang bermaksud batu panas. Ini menceritakan ketika nama tersebut diberikan, keadaan amat panas ketika itu.
10. Syawal (ﺷﻮﺍﻝ)
* Diambil daripada perkataan yang membawa maksud, apabila unta betina bunting. Ketika nama bulan ini diberikan, lazimnya unta betina bunting pada ketika itu.
11. Zulkaedah (ﺫﻭ ﺍﻟﻘﻌﺪة)
* Diambil daripada perkataan "qa'ada" bermaksud untuk duduk. Inilah bulan suci ketiga yang mengharamkan sebarang pertempuran. Kebanyakan orang juga mula menghentikan aktiviti perniagaan mereka untuk duduk dan bersedia untuk menunaikan Haji.
12. Zulhijah (ﺫﻭ ﺍﻟﺤﺠة)
* Ini adalah bulan suci terakhir dalam setahun dan dilarang melakukan sebarang pertempuran kerana pada bulan ini, haji dilaksanakan. Perkataan tersebut juga mengambil perkataan "haji" sebagai rujukan nama bagi bulan haji ini.

http://alamindaku.blogspot.com/2009/12/tahun-masihi-vs-tahun-hijri.html

Tuesday, June 1, 2010

Doakan Saudaramu di Palestine!




BISMILLAHIRAHMANIRAHIM...
Ya Allah sebagaimana Kau pernah menghantar burung² ababil untuk menghancurkan tentera bergajah Musrikin.
Maka kami memohon padamu Ya Allah, turunkanlah bantuan-Mu kali ini kepada org² Islam di Palestin, hancurkanlah rejim zionis sedahsyat-dahsyatnya ! Amin Ya Robal Alamin..
(Amalan:- Qunut Nazilah)

Wednesday, May 26, 2010

Bola atau Judi ?

Berkelana...(Sekadar Renungan Bersama)

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Pengasih

Tuhan memanggil, ku tidak menyahutnya

Tuhan memanggil, aku mendengar saja

Tuhan memanggil ,aku ku sahut sekali sekala

Tuhan memanggil, aku ku cuba menerimanya…2x

Tuhan memanggil ,ku sahut bertalu-talu

Tuhan memanggil, ku jemu menyahutnya

Tapi aku memaksa diriku menerimanya… 2x

Itulah diri aku belum jinak dengan tuhan

Ku akan jinakkan dengan berkelana…….

**Seni kata lagu ‘Berkelana’ nyanyian Allahyarham Ustaz Asri Ibrahim semasa bersama Rabbani suatu masa dahulu.


Sabda Nabi S.A.W.:

“ Apalah aku ini dengan dunia! Sesungguhnya perumpamaan diriku dan dunia adalah seperti seorang musafir, tidur sejenak di siang hari di bawah pokok untuk berehat kemudian meneruskan perjalanan dan meninggalkannya.”